Monday, January 21, 2008

Plus Minus Fotografi Macro dengan Pocket Camera + Reversed Lens

Ini hanya pendapat saya saja setelah beberapa saat belajar motret Makro menggunakan kamera pocket dan reversed lens. Plus Minus Macro Photography menggunakan Camera Pocket + Reverse lens 50mm adalah sebagai berikut :

[PLUS]
1. Modal murah meriah, cukup reverse lens 50mm bekas
2. Pembesaran lebih dari 20+, lumayan gede dan mak nyus hasilnya.
3. Ringan pas dipegang, tapi klo belum biasa, besoknya pasti dah njarem semua lengan (alias : pegel-pegel)
4. Warna-warna atau tone dari obyek keluar semua dan tajem (Flash ON)
5. Detail dari obyek sangat bagus
6. Langkah awal untuk explore macro fotografi sebelum pegang D-SLR
7. Ada yang mengira hasilnya seperti menggunakan lensa 100mm f/2.8 Macro, :D
8. Karena pakai digital pocket camera, tentu sangat mudah bila menggunakan live view dari LCDnya untuk mendapatkan focus yang pas.

[MINUS]
1. DOF sempit
2. Ngefocusin obyek secara manual, dengan cara maju mundur kaya undur-undur secara perlahan-lahan
3. Getaran pada kamera sangat tinggi, rentan blur. Solusinya, harus menggunakan speed yang cukup cepat, kalo perlu pake tripod (tidak saya rekomendasikan pakai tripod, gak kebayang bila yang di potret adalah laler, mau ngejar lalernya aja dah susah karena harus ngelipet tripotnya dulu :p )
4. Butuh gesit dalam bergerak dan mengikuti obyek yang lebih ketakutan ama reverse lens, karena reversed lens menuntut obyek sedekat 2-3 cm dengan lensa,
5. Meski pake Flash yang disalurkan sampai ke depan lensa, background yang jauh beberapa 'cm' saja udah terlihat gelap di hasilnya.
6. Posisi serangga sering kali tidak sesuai dengan angle yang kita inginkan, kuatirnya saat kita mencoba ambil posisi lainnya supaya dapat angle bagus, udah keburu lari tuh serangga.

Silahkan menambahkan point diatas atau memberikan komentar bila ada.

Salam Macromania

4 comments:

felisia said...

hahah saya juga moto macro pake prosumer dan dulunya pocket, memang cape banget ngejer2nya. akhirnya kalau mao macro sy macro-in bunga aje hahaha....

oh ya boss join dong di www.dinogroups.com/photography

bagi2 tipsnya :)

makasi

Anonymous said...

sy baru aja niy coba2 macro, asik juga pake pocket, ngejar2 itu tuh seninya (cabe deh..!)
cuma ada kendala dari flash, dari jarak < 10 cm (sy pake pentax optio s55, 10 x optical zoom) flash amat sangat terasa atau hard, jika kita tutup pake jari warnanya rada merah, dapet solusi pake tissue supaya flash jatuh di kepala..hati-hati oe pada mata laler.hehe..salam jepret..
www.ryokusumo200.fotopic.net
www.ryokusumo.wordpress.com

DZELOT said...

bos numpang tanya kalo buat kayak gini kira2 berapa modalnya? maklum modal kecil nie

Teddy said...

@Felisia : maaf baru lihat comment di dalam blog :D, btw trimakasih

@anonymous : hehehe trims juga tipsnya bos

@DZELOT : 3 thn lalu kalo gak salah, saya cuman modal 200rb mas untuk tambahan alatnya saja (diluar kamera pocketnya lho ya). rinciannya :
1. Lensa bekas (jadul) 50mm dari kamera SLR yang tahun kuda gigit besi
2. Reversed ring, bikin sendiri dari ring filter yang di buang kacanya (ini juga dapat dari loakan)
3. kertas karton yang dibikin sedemikian rupa, untuk menyalurkan flash kamera pocket ke depan lensa.

semoga bermanfaat